Pujian JK untuk Jokowi: Demokratis, Tidak Nepotisme & Tak Menjerumuskan Bangsa

Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) memuji sikap Presiden Joko Widodo atau Jokowi. Menurut JK, Jokowi tak pernah membicarakan soal proyek atau hal hal yang menguntungkan pribadinya.

Hal itu disampaikan JK dalam acara Silaturahmi Nasional Institut Lembang Sembilan Sembilan Tahun 2019 di Hotel Arya Duta, Jakarta Pusat, Sabtu (23/2) malam.

“Saya ingin menyampaikan pada Anda semua seperti contoh, saya sudah hampir 4,5 tahun dengan Pak Jokowi. Dan 4,5 tahun tidak pernah sekalipun kita berbicara tentang proyek pribadi. Tidak ada. Tidak pernah. Dan setahu saya juga dia tidak pernah berbicara pada saya tentang hal hal tersebut,” kata JK.

Menurut JK suatu negara akan rusak bila presiden dan keluarga melakukan nepotisme. Namun, hal itu tidak dilakukan oleh Jokowi. Padahal, Jokowi sangat mudah bila ingin memberikan proyek kepada keluarganya.

“Anda tentu tahu putra beliau 2. Satu jual martabak dan katering, cukup baik. Satu jual pisang. Tidak ada yang proyek jalan atau proyek industri, Tidak ada. Artinya tidak akan terjadi nepotisme. Apa susahnya sebenarnya beliau menunjuk suatu proyek, tapi tidak,” terangnya.

JK melanjutkan pujiannya untuk Jokowi. Menurutnya, Jokowi adalah sosok demokratis. JK bercerita bahwa Jokowi selalu memutuskan semua hal lewat mekanisme rapat. Hampir setiap hari digelar rapat kabinet. Terkadang, sehari bisa 2 hingga 3 kali rapat. Menurutnya, hal tersebut untuk mencerminkan bila Jokowi selalu berusaha untuk adanya kebersamaan.

“Sehingga tiap tahun lebih dari 200 kali rapat. Jadi bayangkan kenapa saya harus pindah kantor dekat presiden, supaya mudah keluar rapat saya datang. Kalau di Merdeka Selatan itu mesti naik mobil lagi ke seberang,” ungkap JK.

“Itu artinya beliau sangat demokratis. Ingin demokratis, menjalankan demokrasi. Tanpa ingin memaksakan kehendak. Jadi, kemungkinan untuk otoriter tidak akan terjadi,” sambungnya.

Politikus senior Partai Golkar itu menambahkan, dalam menjalankan kenegaraan wajib diusahakan secara demokratis dan tidak melanggar aturan. Hal itu pun tercermin dari sikap Jokowi yang ingin memajukan bangsa.

“Maka, kenapa saya di mana-mana juga berbicara saya memilih pasangan 01, karena itu bahwa itu tidak akan menjerumuskan bangsa,” ucap JK.

Menurut JK, pemimpin otoriter dan nepotisme bisa membuat negara hancur. Dia mencontohkan negara Venezuela yang dikenal mempunyai cadangan minyak terbesar di dunia kini menjadi negara miskin karena pemimpinnya nepotisme dan otoriter. Hal itu pun juga terjadi di negara-negara Timur Tengah. Terlebih, Indonesia pernah mengalami masa kepemimpinan yang otoriter.

“Karena itulah mengapa kita mempunyai dasar kita mendukung siapa. Bukan untuk kepentingan kita, tapi kepentingan secara keseluruhan dan pilihan pilihan itu harus objektif. Tidak hanya sekadar baik sehingga tidak mau mendukung sesuatu,” tutupnya.

Sumber: Merdeka, 23/2/2019

You may also like...